Bacaan Niat Puasa Arafah 9 Dzulhijjah, Ini Keutamaan-Keutamaannya

Kastolani · Rabu, 29 Juli 2020 - 05:30 WIB
Bacaan Niat Puasa Arafah 9 Dzulhijjah, Ini Keutamaan-Keutamaannya
Muslim dianjurkan menjalankan puasa Arafah pada 9 Dzulhijjah sehari sebelum Idul Adha. (Foto: ilustrasi/Thesundaily).

JAKARTA, iNews.id - Setelah melaksanakan puasa sunah Tarwiyah pada 8 Dzulhijjah, Muslim dianjurkan menjalankan puasa Arafah (mengetahui). Puasa ini dilaksanakan pada hari Arafah yakni pada tanggal 9 Dzulhijjah yaitu hari pada saat jemaah haji melakukan wukuf dipadang Arafah.

Puasa ini sangat dianjurkan bagi umat muslim agar dapat turut merasakan nikmatnya seperti yang dirasakan oleh para jemaah haji. Namun, bagi jemaah haji haram hukumnya untuk berpuasa di hari Arafah 9 Dzulhijjah.

Adapun keutamaan puasa sunah Arafah (9 Dzulhijjah) bagi orang yang tidak melaksanakan ibadah haji berdasarkan beberapa hadist Nabi Muhammad SAW adalah:

1. Barang siapa yang menjalankan puasa di hari Arofah akan dihapus dosa dua tahun (1 tahun yang lalu dan 1 tahun yang akan datang)

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ مِنْ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ

“Tidak ada hari yang lebih banyak Allah membebaskan dari api neraka dibanding hari Arafah.”

2. Hari Arafah adalah salah satu hari istimewa di mana Allah SWT membebaskan hamba-hamba-Nya yang berada di dalam neraka.

3. Orang yang melaksanakan puasa Arafah dan Tarwiyah akan dianugerahi oleh Allah SWT dengan 10 macam kemuliaan, yaitu:

1. Allah akan memberi keberkahan pada kehidupannya. 

2. Allah akan menambah harta.

3. Allah akan menjamin kehidupan rumah tangganya.

4. Allah akan membersihkan dirinya dari segala dosa dan kesalahan yang telah lalu.

5. Allah akan melipat gandakan amal dan ibadahnya.

6. Allah akan memudahkan kematiannya.

7. Allah akan menerangi kuburnya selama di alam Barzah.

8. Allah akan memberatkan timbangan amal baiknya di Padang Mahsyar.

9. Allah akan menyelamatkannya dari kejatuhan kedudukan di dunia ini.

10.Allah akan menaikkan martabatnya di sisi Allah SWT.

Ibnu Abbas radhiyallahu anhu meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda:

ما مِن أيامٍ العملُ الصالحُ فيها أحبُّ إلى اللهِ من هذه الأيامِ يَعْني أيامَ العشرِ قالوا: يا رسولَ اللهِ! ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلٌ خَرَجَ بنفسه ومالِه فلم يرجعْ من ذلك شيء

“Tidak ada perbuatan yang lebih disukai oleh Allah SWT, dari pada perbuatan baik yang dilakukan pada sepuluh hari pertama di bulan Dzulhijjah. Para sahabat bertanya : Ya Rasulullah! walaupun jihad di jalan Allah? Sabda Rasulullah: Walau jihad pada jalan Allah kecuali seorang lelaki yang keluar dengan dirinya dan harta bendanya, kemudian tidak kembali selama-lamanya (menjadi syahid),” (HR Bukhari)

Berikut bacaan niat puasa arafah:

نويتُ صومَ عرفة سُنّةً لله تعالى

Nawaitu Shouma Arofah Sunnatan Lillahi Ta'aala

“Saya niat puasa Arafah, sunnah karena Allah ta’ala“.

Wallahu A'lam Bishowab.

Sumber: Pustaka Ilmu Sunni-Salafiyah KTB


Editor : Kastolani Marzuki