Senyum semringah Sular, warga Desa Tanjungrejo Sukoharjo mendapat bantuan pemasangan listrik gratis. (Ist)
Ahmad Antoni

SUKOHARJO, iNews.id – Bantuan pemasangan listrik gratis dari Pemprov Jateng bukan hanya untuk kebutuhan penerangan belaka, tapi juga menjadi sumber penghidupan warga. Seperti untuk mengoperasikan mesin produksi UMKM dan keperluan belajar anak sekolah saat malam hari.

Pambudi, warga Desa Tanjungrejo RT 2 RW 1 Kecamatan Nguter Kabupaten Sukoharjo salah satu penerima manfaat pemasangan listrik gratis. Pengrajin sangkar burung itu, lebih mudah mengoperasikan alatnya setelah mendapat saluran listrik gratis tersebut.

Selama ini, Pambudi harus menyambung listrik dari tempat selepan yang cukup jauh dari rumahnya, untuk dapat mengoperasikan alat pembuat sangkar burung. Pria berusia 37 tahun itu sendiri, merupakan penyandang disabilitas akibat kecelakaan kerja pada 2010 silam. Kini, Pambudi lebih semangat berproduksi sangkar burung meski di atas kursi roda, dengan adanya bantuan listrik gratis tersebut.

“Awalnya, saya modal nekat untuk usaha sangkar burung. Hasil dari penjualan saya belikan alat untuk menunjang produksi, tapi akhirnya kendalanya pada di listrik. Karena saat itu listrik masih numpang di rumah kerabat, dan untuk kompresor harus nyambung ke tempat selepan,” kata, Selasa (19/7/2022).

Nah, di tahun 2022 ia menerima bantuan pemasangan listrik gratis dari Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah. Dari situ, ia tidak lagi harus mencari sumber listrik untuk pengembangan usahanya itu.

“Ya, 2022 dapat bantuan listrik gratis dari Pak Ganjar Pranowo, Alhamdulillah itu bisa membantu saya memproduksi sangkar burung, ditambah juga bisa bikin pipa rokok. Ya, Alhamdulillah mempermudah usaha daripada tidak pakai listrik (sendiri), ini sangat bermanfaat untuk usaha saya,”  lanjutnya.

Dia menceritakan bahwa sebelumnya dirinya bekerja sebagai tukang bangunan. Namun, nahas di tahun 2010 ia mengalami kecelakaan, tubuhnya tertimpa tembok rumah yang sedang dikerjakannya. Pambudi pun mengalami lumpuh, dan hingga sekarang masih di atas kursi roda saat beraktivitas.

“Intinya malu sama teman, kalau datang ke sini pada ngasih duit. Akhirnya pikiran terbuka, bikin usaha sangkar burung. Alhamdulillah dapat bantuan listrik gratis yang mempermudah usahanya saya. Satu sangkar saya jual Rp200.000 sampai Rp250.000 per buah, itu bahan kayu jati,” ujarnya.

Kemanfaatan bantuan listrik gratis juga dialami Sular, warga Desa Tanjungrejo yang lain. Ibu yang hidup bersama satu putrinya itu, sebelumnya hanya menggunakan lilin untuk penerangan rumahnya.

“Ya, sebelumnya pakai lilin, setiap hari. Sekarang sudah dapat bantuan listrik ya pakai lampu,” katanya.

Selain digunakan untuk penerang rumahnya, listrik itu juga dimanfaatkan untuk keperluan memasak nasi dan belajar putrinya yang masih kelas tiga SMP.

“Iya buat masak dan belajar anak. Rasanya senang dapat bantuan listrik. Dulu gelap sekarang terang,”  ujarnya.

Sementara, Kepala Dinas ESDM Provinsi Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko menuturkan bahwa pemasangan listrik gratis merupakan salah satu program yang untuk menunjang kebijakan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dalam pengentasan kemiskinan.

“Satu program dari ESDM yang diperuntukkan untuk pengentasan kemiskinan tapi sekaligus memberikan akses keadilan. Terutama untuk mendapatkan aliran listrik kehidupannya,” ungkapnya.

Sejak dilaksanakan 2019 lalu, program pemasangan listrik gratis itu menargetkan 15.000 warga penerima di tiap tahunnya. Namun, karena dapat disinergikan dengan CSR PT PLN, hingga di tahun 2021 telah berhasil memasang 55.000 sambungan listrik.

“Tiap tahun menjadi sinergi dengan PT PLN dengan diskon 50 persen. Nah, di tahun 2022 ini kita secara konsisten memasang 15.000 sambungan lagi ditambah CRS 2.500 unit dari PT PLN, sehingga kita hitung akhir 2022 bisa mencapai 70.000 sambungan. Dan, tahun 2023 kita proyeksikan akan melampaui target,” ujarnya.


Editor : Ahmad Antoni

BERITA TERKAIT