Gunung Lawu yang menjadi pusat budaya bagi masyarakat menyimpan kisah misteri. (Bramantyo)
Bramantyo

KARANGANYAR, iNews.id – Gunung Lawu merupakan pusat budaya Jawa bagi masyarakat sekitar lereng Lawu. Gunung yang memiliki ketinggian 3.265 meter mdpl ini masih kental dengan kisah mistis.

Nama gunung Lawu juga disebut dalam ramalan dalam tradisi Jawa Kuno yang sangat terkenal yakni Jangka Jayabaya (ramalan Jayabaya). Jayabaya adalah Raja Kediri di bait syair terakhirnya.   

Kepercayaan masyarakat Jawa yang masih kental dengan adat budaya Jawa, memiliki kepercayaan bahwa gunung berapi ini menyimpan misteri yang tiada habisnya.

Seperti diceritakan oleh tokoh spiritual yang juga pemerhati gunung Lawu menyebutkan  mulai puncak gunung sampai ke kaki gunung yang dahulu bernama Wukir Mahendra, pesona mistiknya luar biasa.

"Tak heran jika Lawu dijuluki gunung dengan seribu misteri. Karena apa pun ada di Lawu. Mulai dari tanaman jamu, bunga, alam, budaya, sejarah, sampai ke wisata religi," kata pria yang juga anggota tim senior SAR gunung Lawu.

Menurut Pak Po misteri Lawu salah satunya adalah tiga puncak utamanya, yakni Hargo Dumilah puncak tempat muksanya Brawijaya V, Hargo Dalem, Hargo Dumiling. Sering digunakan sebagai tempat untuk menyepi dan meditasi.

"Selain itu di puncak Lawu juga terdapat Sumur Jalatunda, yakni sebuah goa, yang bila kita masuk ke dalamnya bisa mendengar deburan ombak laut selatan, bahkan jika langit cerah tidak tertutup awan kita bisa melihat hamparan gunung yang ada di sekitar Jawa Tengah dan Jawa Timur," jelasnya

Ada pula di puncak Lawu yaitu Sendang Panguripan dan Sendang Drajat. Sendang Panguripan dijadikan sumber mata air bagi pendaki maupun peziarah di puncak Lawu. Sedangkan Sendang Drajat airnya dipercaya mampu mengobati penyakit, namun semua karena ijin Allah SWT.

Sedangkan misteri lain yang berada di seputar lereng Lawu adalah Candhi Cetho dan Candhi Sukuh yang selama ini di perkirakan sebagai peninggalan Raja Majapahit terakhir yakni Prabu Brawijaya V dalam pelariannya ke puncak Lawu. 

Selain itu di lereng Lawu juga terdapat makam keramat di wilayah Magadeg. Di Astana Mangadeg dimakamkan Mangkunegara (MN) I alias Pangeran Sambernyawa pendiri Pura Mangkunegaran Surakarta, MN II, dan MN III. Selain itu tepat di bawahnya juga di makamkam Presiden ke dua Indonesia Soeharto, tepatnya di wilayah Giri Bangun. 

Dan yang paling unik, puncak gunung Lawu selalu tertutup awan misterius, jika dilihat dari GPS gunung Lawu seperti tak terlihat. Bahkan jika di tarik garis lurus gunung Lawu tepat berhadapan dengan  Pura Mangkunegaran Solo.

"Itulah uniknya Lawu, seperti ada sesuatu yang menyelimutinya. Sama seperti misteri yang menyelimutinya," ujarnya. 


Editor : Ahmad Antoni

BERITA TERKAIT