Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen mengimbau masyarakat untuk saling menghormati dan mengedepankan toleransi. (IST)
Ahmad Antoni

SEMARANG, iNews.id - Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen angkat bicara terkait polemik surat edaran Kementerian Agama soal aturan speaker di masjid. Dia mengimbau masyarakat untuk saling menghormati dan mengedepankan toleransi. 

Menurutnya, saling menghormati dan toleransi merupakan salah satu dasar keberagaman di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Wagub yang akrab disapa Gus Yasin itu mengatakan, soal aturan pemakaian speaker masjid, masyarakat bisa menggelar musyawarah. Dia menilai, dari musyawarah itu akan muncul kesepakatan bersama.

"Nek ono rembug, ya dirembug (kalau ada masalah, ya bisa didiskusikan). Hasilnya bagaimana, ya itu kesepakatan bersama. Yang penting masyarakat bisa hidup berdampingan dengan damai dan nyaman. Kan kita juga biasanya setiap ada aturan juga menyertakan adat lokal," kata Gus Yasin, Jumat (25/2/2022).

Orang nomor dua di Jawa Tengah itu menjelaskan, setiap daerah memiliki karakter masing-masing. Sehingga penerapan edaran dari Kemenag dapat dilakukan berdasarkan kesepakatan bersama.

"Masalah azan menurut saya tidak bisa semuanya dianggap sama, dan mungkin yang dimaksud pak menteri agama itu bukan adzannya. Tapi qori'/ tarhim (membaca quran sebelum azan)," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan Kementerian Agama menerbitkan Surat Edaran Menteri Agama No SE 05 tahun 2022 tentang Pedoman Penggunaan Pengeras Suara di Masjid dan Mushola. Dalam surat tersebut, mengatur tentang penggunaan pengeras suara di masjid dan mushola.

Menag Yaqut Cholil Qoumas berpendapat Indonesia memiliki keberagaman yang luar biasa. Oleh karenanya, diperlukan upaya merawat persaudaraan dan harmoni sosial.


Editor : Ahmad Antoni

BERITA TERKAIT