Keren, Emak-Emak Mantan Buruh Migran di Kendal Ini Membatik Pakai Limbah Daun

Eddie Prayitno ยท Senin, 05 April 2021 - 06:57:00 WIB
Keren, Emak-Emak Mantan Buruh Migran di Kendal Ini Membatik Pakai Limbah Daun
Ibu-ibu mantan buruh migran menggunakan limbah daun sebagai media dasar pembuatan batik alami di Desa Purworejo, Ringinarum, Kendal. (iNews/Eddie Prayitno)

KENDAL, iNews.idMembatik biasanya menggunakan cara-cap dan canting. Tapi ibu-ibu di Desa Purworejo,  Kecamatan Ringinarum, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah justru menggunakan limbah daun sebagai media dasar pembuatan batik alami.

Dengan menempelkan daun jati atau daun koropelik di atas kain, ibu-ibu mantan buruh migran ini  mendapatkan motif dan warna pada kain di atas selembar kain putih. Lembaran daun jati ditata rapi di atasnya dan menghasilkan motif yang lebih alami.

Pembuatan batik dengan metode tempel daun dilakukan ibu-ibu mantan pekerja migran sebagai upaya pemberdayaan perempuan di desa setempat. Di bawah bimbingan Hikmah Fitria Prabandani, relawan inspirasi Rumah Zakat mengembangkan batik dengan metode ini.

Daun jati dan daun lainnya yang digunakan sebagai motif sekaligus bahan dasar pembuatan batik didapat dari sekitar rumah para pengrajin batik. 

Proses pembuatan batik daun jati yang diberi label batik srikandi tidak membutuhkan waktu lama. Waktu yang diperlukan cukup lama hanya diperlukan saat mempersiapkan kain yang akan dibatik.

Pertama, kain putih sebelum di batik  direbus terlebih dengan tujuan   agar kain   jadi lemas dan  warna   daun bisa melekat dengan baik.

“Setelah itu  kain di angin- anginkan hingga  kering baru  daun jati maupu daun lainya diletakan di atas kain. Setelah daun jati di tata sesuai dengan  kreasinya  agar  daun jati tidak  berubah,  separuh kain dilipat dan dilapisi plastik bening,” kata Hikmah Fitria Prabandari, pembuat batik daun.

Editor : Ahmad Antoni

Halaman : 1 2