Hikmah

Keutamaan Surat Al A'la dan Al Ghasyiah yang Dibaca Nabi SAW Tiap Shalat Jumat

Kastolani · Jumat, 02 Oktober 2020 - 06:15:00 WIB
Keutamaan Surat Al A'la dan Al Ghasyiah yang Dibaca Nabi SAW Tiap Shalat Jumat
Muslim melaksanakan shalat Jumat. (Foto: Dok)

JAKARTA, iNews.id - Hari Jumat merupakan waktu istimewa bagi umat Islam khususnya kaum laki-laki karena mereka disyariatkan untuk menunaikan shalat Jumat. Shalat tersebut hukumnya fardhu 'ain yakni wajib bagi tiap pribadi Muslim laki-laki yang sudah balig dan berakal.

Dalam sebuah riwayat, ada dua surat dalam Alquran yang selalu dibaca Nabi Muhammad SAW setiap menjalankan shalat Jumat. Kedua surat itu yakni, Surat Al'Ala dan Al Ghasyiah.

Dalam Tafsir Ibnu Katsir diterangkan, Surat Al A'la artinya Yang Paling Tinggi, termasuk surah Makkiyah, 19 ayat turun sesudah Surat At-Takwir. Surat Al-Ala ini adalah surat Makkiyyah.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Waki, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Suwayyir ibnu Abu Fakhitah, dari ayahnya, dari Ali ibn Abi Thalib ra yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. menyukai surat ini, yaitu: Sucikanlah nama Tuhanmu Yang Mahatinggi. (Al-Ala: 1), hingga akhir surat.

Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda kepada sahabat Muaz:

"هَلَّا صَلّيت بِسَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى، وَالشَّمْسِ وَضُحَاهَا، وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى"

Mengapa tidak baca saja dalam salatmu Sabbihisma Rabbikal Ala (surat Al-Ala) dan Wasy Syamsi Wadhuhaha (surat Asy-Syams) dan Wal Laili Iza Yagsya (surat Al-Lail)?

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ibrahim ibnu Muhammad ibnul Muntasyir, dari ayahnya, dari Habib ibnu Salim, dari ayahnya, dari An-Numan ibnu Basyir, bahwa Rasulullah Saw. dalam salat dua hari rayanya membaca surat Al-Ala dan surat Al-Ghasyiyah; dan jika hari raya bertepatan dengan hari Jumat, maka beliau membaca keduanya dalam kedua salatnya itu.

Dalam surat Al A'la itu, Muslim diperintahkan untuk selalu menyucikan nama Allah yang Mahatinggi dan mahasempurna atas semua ciptaan-Nya. 

Sedangkan Surat Al Ghasyiyah artinya Hari Pembalasan, termasuk surah Makkiyah, 26 ayat.

Dari An-Numan ibnu Basyir yang menyebutkan bahwa Rasulullah Saw acapkali membaca surat Al-Ala dan surat Al-Ghasyiyah dalam salat hari raya dan salat Jumat.

Imam Malik telah meriwayatkan dari Damrah ibnu Said, dari Ubaidillah ibnu Abdullah, bahwa Ad-Dahhak ibnu Qais bertanya kepada An-Numan ibnu Basyir tentang surat apa yang dibaca oleh Rasulullah Saw dalam salat Jumat di samping surat Al-Jumuah? Maka An-Numan ibnu Basyir menjawab, bahwa ia adalah surat Al-Ghasyiyah.

Surat Al Ghasyiyah berisi pembalasan bagi mereka yang tidak beriman kelak di hari kiamat.

Dalam surat tersebut juga ditegaskan bahwa Allah akan melakukan perhitungan terhadap amal perbuatan yang telah mereka kerjakan. Allah akan membalaskannya kepada mereka. Jika amalnya baik, maka balasannya baik; dan jika amalnya buruk, maka balasannya buruk pula.

Karena itu, jika imam membaca ayat terakhir dari surat ini yakni {ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا حِسَابَهُمْ}  artinya: kemudian sesungguhnya kewajiban Kamilah menghisab mereka". Menurut ulama tafsir, ketika  mendengar ayat tersebut dianjurkan untuk membaca rabbi hasibni hisaban yasiira. Ya Tuhanku hisablah hamba dengan hisab yang ringan.

hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Hakim, dari Sayidah Aisyah, dia berkata:

“Saya mendengar Nabi Saw berkata, ‘Allohumma hasibni hisaban yasira.’ Saya berkata, ‘Wahai Rasulullah, apa yang dimaksud hisab yang ringan?’ Nabi Saw berkata, ‘Dia diperlihatkan kesalahannya kemudian dia diampuni. Sesungguhnya siapa saja yang dipersulit hisabnya pada hari itu, maka dia celaka.”

Wallahu A'lam.

Editor : Kastolani Marzuki

Follow Berita iNewsJateng di Google News

Bagikan Artikel: