Sejarah Hari Pramuka di Indonesia, Ternyata Sudah Ada Sejak Zaman Hindia Belanda

Tika Vidya Utami ยท Minggu, 14 Agustus 2022 - 12:34:00 WIB
Sejarah Hari Pramuka di Indonesia, Ternyata Sudah Ada Sejak Zaman Hindia Belanda
Hari Pramuka di Indonesia diperingati setiap tanggal 14 Agustus. (ilustrasi/Antara)

JAKARTA, iNews.idHari Pramuka di Indonesia diperingati setiap tanggal 14 Agustus. Pembentukan gerakan praja muda karana (Pramuka) didasarkan pada Keputusan Presiden Nomor 238 Tahun 1961 tentang Gerakan Pramuka.

Gerakan kepanduan di Indonesia sejatinya sudah ada sejak zaman Hindia Belanda. Hal ini berawal dari kemunculan organisasi Belanda yang bernama Nederlandesche Padvinders Organisatie (NPO) pada 1912. 

Dua tahun kemudian, NPO berubah menjadi Nederlands-Indische Padvinders Vereeniging (NIPV) atau Persatuan Pandu-Pandu Hindia Belanda.

Pada 1916, Mangkunegara VII selaku pemimpin Keraton Solo membentuk Javaansche Padvinders Organisatie (JPO). Setelah lahirnya JPO, muncul organisasi kepanduan lain seperti Hizbul Wathan (HM) pada 1918, JJP (Jong Java Padvinderij) pada 1923, Nationale Padvinders (NP), Nationaal Indonesische Padvinderij (NATIPIJ), dan Pandoe Pemoeda Sumatra (PPS). Penyatuan organisasi pandu diawali dengan lahirnya INPO (Indonesische Padvinderij Organisatie) pada 1926. 

Banyaknya organisasi pramuka Indonesia membuat Belanda melarang organisasi kepramukaan di luar milik Belanda. 

Maka dari itu, KH Agus Salim kemudian memperkenalkan istilah Pandu atau Kepanduan untuk organisasi kepramukaan milik pribumi. 

Editor : Ahmad Antoni

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: