Tersangka Teguh Ari Winarto (memakai baju tahanan dan penutup wajah) saat ditahan di Mapolres Salatiga. Foto: Sindonews/Angga Rosa.
Angga Rosa

SALATIGA, iNews.id - Teguh Ari Winarto (47) seorang tukang pijat asal Dayaan Sidorejo Kidul, Tingkir, Kota Salatiga ditangkap polisi. Pria yang dikenal sebagai paranormal ini, diduga telah mencabuli seorang siswi SMP yang meminta doa dan barokah.

Kapolres Salatiga AKBP Indra Mardiana mengatakan, kasus pencabulan ini bermula ketika korban bersama ibunya mendatangi pelaku di rumahnya pada 30 Mei 2022 untuk meminta doa dan barokah supaya juara dalam lomba. Sesampainya di rumah pelaku, korban diminta untuk masuk ke dalam salah satu ruangan dan memakai sarung. 

"Awalnya korban meminta ibunya untuk menemani. Tetapi dilarang oleh pelaku dan disuruh menunggu di luar. Ibu korban lantas menunggu di luar," kata Kapolres saat konferensi pers kasus tersebut di Mapolres Salatiga, Senin (11/7/2022).

Pelaku kemudian meminta korban untuk tidur terlentang di atas kasur dan memejamkan mata. Saat itu, pelaku kemudian berbuat cabul

Setelah selesai, korban pulang ke rumah bersama ibunya. Sesampainya di rumah, korban menceritakan perbuatan pelaku. Mendengar cerita itu, ibu korban tak terima dan melapor ke polisi. Setelah melakukan penyelidikan, pelaku selanjutnya ditangkap. 

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, polisi menjerat pelaku dengan Pasal 76 D Jo 81 ayat 2 dan atau Pasal 76 E jo Pasal 82 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2016 tentang penetapan PP Pengganti Undang-undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan kedua atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2022 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang dengan hukuman paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dengan denda paling banyak Rp5 miliar. 

Ketua LPAI Jawa Tengah Samsul Ridwan mengatakan, pihaknya akan terus mengawal kasus ini sampai tuntas. Untuk kepentingan pendampingan hukum, LPAI Jateng sejak awal menerjunkan enam orang pengacara atau advokat sahabat anak.

"Kami memberikan apreasiasi dan dukungan terus kepada Polres Salatiga dan Polda Jateng atas tindakan tegas menangkap terduga pelaku," ujarnya. 


Editor : Ary Wahyu Wibowo

BERITA TERKAIT