Kisah Heroik Soekaini, Lawan Belanda dalam Bentrokan Sengit di Perbatasan Semarang-Demak

Tim iNews.id ยท Jumat, 19 Agustus 2022 - 03:17:00 WIB
 Kisah Heroik Soekaini, Lawan Belanda dalam Bentrokan Sengit di Perbatasan Semarang-Demak
Makam Soekaini di Genuk Semarang. Foto : Facebook/Johanes Christiono

SEMARANG, iNews.id - Bentrokan sengit terjadi di sekitar pos polisi (posis) Genuk (perbatasan Semarang-Demak) antara para kusir yang mengangkut hasil bumi dari Genuk, Pedurungan dan Demak, dengan polisi Belanda. Bentrokan tersebut terjadi pada tahun 1935.

Pemicunya karena warga pribumi menolak retribusi atau tarif yang dikenakan oleh polisi Belanda kepada para kusir yang akan masuk wilayah Semarang. Kemungkinan  para kusir hendak mengantar hasil bumi ke Pasar Johar waktu itu.

Dalam insiden tersebut, empat polisi Belanda dilaporkan meregang nyawa karena sabetan senjata tajam. Peristiwa yang dikenal masyarakat sebagai “geger Kaligawe” dimuat di koran Pemandangan dan menjadi koleksi perpustakaan nasional.

Disebutkan dalam koran tersebut, ada empat orang  meninggal dalam insiden tersebut. Namun tidak dijelaskan korban yang meninggal dari para kusir atau Belanda.  Bentrokan tersebut dipimpin oleh Soekaini dan mendapat dukungan dari para kusir.

Akibat insiden tersebut, Soekaini divonis 10 tahun penjara oleh pengadilan Bumiputra di tingkat pertama  (Landraad).  Kemudian diperberat menjadi 12 tahun penjara di tingkat banding di Van Justice te Semarang.  Lima orang lainnya divonis 5 tahun dan diperberat menjadi 8 tahun dalam pengajuan banding.

Salah satu rekan Soekani adalah Kardiman Dogol, yang didakwa menebas tangan orang Belanda bernama De Boer, dengan arit. Vonis terhadap Soekani cs itu  dimuat dalam koran De Locomotief yang terbit pada 28 April 1936.

Editor : Ahmad Antoni

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: