Perpuhi Minta Pemerintah Sediakan Booster Vaksin untuk Calon Jemaah Umrah

Antara ยท Selasa, 12 Oktober 2021 - 10:58:00 WIB
Perpuhi Minta Pemerintah Sediakan Booster Vaksin untuk Calon Jemaah Umrah
Ketua Perpuhi Her Suprabu Foto: ANTARA/Aris Wasita.

SOLO, iNews.id - Perhimpunan Pengusaha Biro Ibadah Umrah dan Haji Indonesia (Perpuhi) menyebut aturan terkait vaksin Covid-19 masih menjadi kendala ibadah umrah tahun ini. Pemerintah diminta menyediakan booster vaksin bagi calon jemaah umrah.

"Ada beberapa kendala terkait vaksin, sertifikat vaksin yang belum terbaca di Arab Saudi," kata Ketua Perpuhi, Her Suprabu di Solo, Senin (11/10/2021) kemarin. 

Ia mengatakan, sejauh ini vaksin Sinovac belum diakui oleh Pemerintah Arab Saudi. Oleh karena itu, solusinya adalah pemerintah membantu menyediakan booster vaksin bagi calon jemaah umrah.

"Vaksin yang diakui di Saudi Arabia adalah moderna, pfizer, astra zeneca, dan Johnson and Johnson. Sementara sekarang, sertifikat vaksin dari Indonesia belum bisa terbaca oleh pihak Saudi Arabia," katanya.

Oleh karena itu, ia berharap penyediaan booster vaksin segera dilakukan mengingat sesuai dengan aturan pemerintah Arab Saudi, calon jemaah umrah sudah memperoleh booster vaksin paling tidak 14 hari sebelum keberangkatan.

"Karena ada tambahan biaya termasuk wajib melampirkan hasil tes PCR dan lolos tes kesehatan, maka akan ada penambahan biaya yang dikenakan oleh calon jemaah umrah sekitar Rp5-7 juta. Itu di luar (biaya) karantina," katanya.

Editor : Ary Wahyu Wibowo

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: