Prajurit Raider Kostrad Aniaya Warga Salatiga hingga Tewas, Ini Penjelasan Pangkostrad

riana rizkia · Kamis, 15 September 2022 - 18:10:00 WIB
Prajurit Raider Kostrad Aniaya Warga Salatiga hingga Tewas, Ini Penjelasan Pangkostrad
Pangkostrad Letjen TNI Maruli Simanjuntak. (Ist)

JAKARTA, iNews.idPangkostrad Letjen TNI Maruli Simanjuntak membeberkan kronologi kasus pemukulan oleh prajurit Yonif Mekanis Raider 411/Pandawa/6/2 Kostrad ke warga sipil di Kota Salatiga. Penganiayaan tersebut mengakibatkan seorang warga meninggal dunia.

Dia mengungkapkan, kejadian berawal saat  prajurit TNI AD bernama Pratu Roni Waluyo di Salatiga, Jawa Tengah berboncengan dengan istrinya menggunakan sepeda motor, lalu ada mobil yang menyerempet dan menyebabkan istrinya terjatuh. 

"Ini kan ceritanya dia dengan istrinya, istrinya lagi hamil sampai terjatuh," kata Maruli kepada wartawan di Mabesad, Jakarta Pusat, Kamis (15/9/2022). Saat menyerempet Pratu Roni dan istrinya, di mengatakan bahwa korban juga dalam kondisi mabuk. 

Maruli mengatakan, keduanya sempat bersitegang, dan Pratu Roni juga dilaporkan mengalami pengeroyokan oleh korban bersama rekan-rekannya. "Dia (Pratu Roni) dipukuli," ujar mantan Kasdam IV Diponegoro ini.

Kesal karena dikeroyok, Maruli mengatakan bahwa Pratu Roni mengajak teman-teman dari kesatuan TNI untuk mendatangi lokasi dan menangkap korban.

"Anak-anak emosi denger ada temannya dipukuli, dia datangi. Dia ambil orangnya dibawa ke satuan. Ya maksudnya biar kapok," ujar mantan Komandan Paspampres ini.

Editor : Ahmad Antoni

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: