Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi mendampingi KSAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman menginterogasi pelaku penembakan. (Ist)
Ahmad Antoni

SEMARANG, iNews.id Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi membeberkan kronologi lengkap kasus penembakan istri anggota TNI di jalan Cemara III Padangsari, Banyumanik, Semarang. Paparan kronologi kasus penembakan disampaikan Kapolda saat konferensi di Mapolda Jateng, Senin (25/7/2022).

Konferensi pers pengungkapan kasus penembakan istri anggota TNI dihadiri oleh KSAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman, Dan Puspom AD Letjen TNI Candra W Sukotjo, Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Widi Prasetijono serta pejabat utama Polda Jateng dan Pangdam IV Diponegoro

Dalam pemaparan ungkap kasus, Kapolda mengatakan insiden penembakan terjadi pada 18 Juli 2022 di Jalan Cemara III, Banyumanik, Semarang, Kota Semarang.

Kapolda juga mengungkapkan pelaku penembakan ada empat orang. Selain itu ada satu tersangka lain yang berperan sebagai pemasok senjata api beserta amunisi.

Sedangkan dalang kasus penembakan ini, kata dia, diduga kuat adalah Kopda M, suami korban RW. Adapun motif penembakan adalah karena permasalahan asmara yaitu adanya Wanita Idaman Lain (WIL).

“Tersangka utama (Kopda M) ini masih dalam pengejaran petugas gabungan,” kata Irjen Luthfi. Secara terperinci dijelaskan, Kopda M berperan memerintah empat tersangka untuk menembak istrinya RW (34). 

Keempat tersangka itu yakni S alias Babi (34) yang berperan sebagai penembak, PAN (26) sebagai pengemudi Kawasaki ninja, SP (45) sebagai joki motor Honda beat dan pengawas situasi, dan AS sebagai pengawas situasi 

Keempat tersangka ini kemudian berkoordinasi dengan tersangka lain inisial DS untuk menyediakan senjata api beserta amunisinya “Kelima pelaku ini ditangkap di tiga daerah berbeda. Ada yang ditangkap di Demak, Klaten dan Sragen,” jelasnya

Dari aksi kejahatan ini, kata dia, Kopda M memberikan upah uang Rp120 Juta kepada tersangka S. Setelah itu pelaku S bertemu dengan empat pelaku lainnya di Demak untuk membagi uang upah hasil kejahatan. 

“Para pelaku terancam pasal 340 KUH Pidana juncto pasal 53 KUHPidana tentang pembunuhan berencana. Ancaman hukuman mati atau penjara seumur hidup atau penjara selama lamanya 20 tahun,” ujarnya.

Sementara KSAD Jenderal TNI Dudung mengapresiasi hasil kinerja tim Polda Jateng dan Pangdam Diponegoro yang berhasil mengungkap kasus secara cepat yaitu dalam waktu lima hari.

Dirinya juga mengungkap pihak TNI AD siap menindak tegas pelanggar dan tengah memburu Kopda M. "Sudah saya perintahkan Pangdam untuk berkoordinasi dengan Kapolda. Untuk setiap anggota yang melakukan pelanggaran, akan ditindak dengan setegas-tegasnya," ujarnya.


Editor : Ahmad Antoni

BERITA TERKAIT