Perantau Dilarang Mudik ke Jateng, Ganjar: Nekat Pulang, Anda Bisa Tularkan Corona

Nani Suherni ยท Jumat, 27 Maret 2020 - 17:48 WIB
Perantau Dilarang Mudik ke Jateng, Ganjar: Nekat Pulang, Anda Bisa Tularkan Corona
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengingatkan warganya di perantauan untuk tak mudik ke kampung halaman guna menghindari penyebaran virus corona, Jumat (27/3/2020). (Foto: iNews.id/Diskominfo Jateng)

SEMARANG, iNews.id – Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo meminta kepada warga di perantauan untuk tidak mudik ke kampung halaman. Sebab, mereka bisa saja menyebarkan virus corona tanpa didahului dengan gejala atau asimtomatis.

Ganjar mengatakan, imbauan itu ditujukan kepada siapapun yang kini tinggal di luar Provinsi Jateng. Dia mengingatkan, kasus pertama penyebaran Covid-19 di Jateng berawal dari kasus pasien di Solo yang mengikuti seminar di Bogor.

Selain itu, Jakarta kini sudah ditetapkan sebagai zona merah penyebaran Covid-19. Saat ini, tidak ada yang tahu siapa saja yang sudah terpapar. Bisa saja ada warga yang sudah tertular dan sudah positif corona, tapi yang bersangkutan tidak mengetahuinya.

“‎Bapak ibu yang ada di Jakarta tentu tahu, ibu kota zona merah corona. Kita tidak tahu siapa yang sudah terpapar, mungkin saya, anda, teman atau keluarga kita. Artinya bapak ibu mungkin saja sudah tertular, sudah positif corona tapi tidak mengetahuinya,” kata Ganjar di rumah dinas (Puri Gedeh), dikutip dari Pemprov Jateng, Jumat (27/3/2020).

Masalahnya, sebagian penderita corona memang tidak merasakan gejala saat sudah terinfeksi virus ini. Karena itu, warga yang dalam kondisi seperti ini dan tetap nekat pulang, bisa membahayakan orang lain.

“Jika Anda sudah mengidap corona, lalu Anda nekat pulang, Anda bisa menulari teman seperjalanan di bus, orang-orang di jalan, keluarga, bahkan satu desa kena semua,” kata Ganjar.

Ganjar mengatakan, saat ini, ada tren peningkatan pengidap Covid-19 di Jateng. ‎Dalam tiga hari, pasien terkonfirmasi positif melonjak dari 19 orang menjadi 40 orang dan sudah ada enam orang yang meninggal. Data terbaru yang diumumkan pemerintah pusat hingga Jumat siang, kasus Covid-19 di Jateng kembali bertambah tiga sehingga menjadi 43 kasus.

Sementara itu, jumlah orang dalam pengawasan atau ODP naik drastis hingga 3.638 orang. Kemudain, pasien dalam pengawasan 294 orang. Hal itu dikhawatirkan sebagai dampak kedatangan sejumlah perantau yang mudik lebih awal. ‎

Data Pemprov Jateng, hingga 26 Maret 2020 sudah ada 66.871 orang dari berbagai provinsi yang yang pulang ke Jateng. Jumlah paling banyak di Wonogiri sebanyak 42.838 orang, kemudian di Kota Semarang dan sekitarnya 10.979 orang.

Lalu di Cilacap 4.527 orang, di Jepara tercatat 2.164 orang. Lainnya tersebar di Tegal, Pemalang, Pekalongan, Kudus, Pati, Grobogan, Purbalinga, Boyolali, Sragen, Kabupaten Magelang dan Karanganyar.

Ganjar mengatakan, dengan kondisi itu, semua bupati atau wali kota diperintahkan untuk memasukkan pemudik dalam kategori Orang Dalam Pemantauan (ODP). Dengan konsekuensi tersebut, semua pemudik harus mengisolasi diri mandiri selama 14 hari.

“Jika ada dari mereka yang sakit, maka mereka mudah untuk segera mendapatkan perawatan medis,” ujarnya.

Untuk mengatasi hal tersebut, Ganjar mengaku sudah berkomunikasi dengan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat dan nantinya Jawa Timur. Hal itu untuk memastikan perantau di daerah tersebut tetap di wilayah perantauan masing-masing. ‎

”Untuk menjamin kehidupan warga di perantauan yang sudah tidak bisa bekerja, kami pun mengusulkan pada Gugus Tugas agar memberikan jaring pengaman sosial. Ada jaminan kebutuhan dasar untuk masyarakat selama menjalani social distancing di rumahnya masing-masing,” katanya.

Dia juga meminta ‎warganya tidak menyepelekan Covid-19. Dia bahkan menyebut penyakit itu urusan hidup dan mati. “Ini masalah hidup mati. Karena itu, mohon jangan bersikap meremehkan. Jangan semaunya sendiri. Ini masalah kita bersama yang harus kita selesaikan juga dengan kebersamaan. Anda berdiam di rumah, kita semua sehat. Atau anda nekat, kita semua terancam tidak selamat,” kata Ganjar.


Editor : Maria Christina